Media

Kembali Ke Media

APINDO AJAK PEBISNIS INDONESIA PERLUAS KEMITRAAN KOMERSIAL DENGAN AUSTRALIA

APINDO AJAK PEBISNIS INDONESIA PERLUAS KEMITRAAN KOMERSIAL DENGAN AUSTRALIA

APINDO Ajak Pebisnis Indonesia Perluas Kemitraan Komersial dengan Australia

Pemulihan pasca-pandemi strategis untuk maksimalkan perluasan akses dan integrasi pasar Indonesia-Australia

 

Surplus ekspor Indonesia selama dua tahun terakhir, yang mencapai puncaknya pada April 2022, merupakan indikasi kuatnya pemulihan industri manufacturing Indonesia. Diversifikasi tujuan ekspor di luar pasar tradisional seperti Cina, Amerika Serikat, Uni Eropa, Jepang, dan Thailand, dinilai akan memperkuat daya saing Indonesia. Sebagai negara dengan ekonomi terbesar ke-13 di dunia, dan letak yang dekat secara geografis, Australia berpotensi menjadi mitra perdagangan dan investasi yang lebih besar untuk Indonesia. 

 

Dengan strategi penguatan kualitas, merek dan diversifikasi produk, serta pemahaman akan regulasi perdagangan Australia dipercaya akan memicu peningkatan ekspor barang Indonesia. Terkait hal tersebut, Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) bersama Program Kerjasama Ekonomi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) Katalis menyelenggarakan forum bertemakan “Understanding the Australian Business Environment” pada Selasa (31/5) di Jakarta. 

 

“APINDO sebagai asosiasi pengusaha multisektoral turut mendukung IA-CEPA sebagai perjanjian yang komprehensif dan dapat mencakup berbagai masalah termasuk dan di luar perdagangan dan investasi, melampaui fitur FTA tradisional. IA CEPA diharapkan dapat menjadi platform baru menuju kemitraan ekonomi yang mencerminkan kekuatan kedua negara,” kata Eddy Hussy, Sekretaris Umum APINDO. “Tahap implementasi sudah di depan mata. Sekarang waktunya mengoptimalkan manfaat dari IA CEPA.”

Selain mempertajam strategi bisnis dan pemahaman regulasi, APINDO juga mengajak para pelaku usaha Indonesia untuk memaksimalkan manfaat IA-CEPA melalui keahlian dan dukungan yang ditawarkan Katalis, sebuah program pengembangan perdagangan dan investasi yang didukung pemerintah Indonesia dan pemerintah Australia. 

 

“Katalis percaya perluasan akses pasar, peningkatan integrasi pasar Indonesia-Australia, serta perbaikan keterampilan untuk mendorong pemulihan akan mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif. Kami bekerja melalui identifikasi dan pengembangan peluang pasar baru, serta penyediaan dukungan bagi kemitraan bisnis bilateral di berbagai sektor prioritas, seperti pertanian, energi hijau, ekonomi digital, kesehatan, dan keterampilan untuk mendukung pemulihan ekonomi pasca-pandemi,” kata Paul Bartlett, Direktur Program Kerjasama Ekonomi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia Katalis

 

Bentuk dukungan yang tersedia bagi kegiatan dengan nilai komersial dan bilateral Indonesia-Australia antara lain berupa analisis dan advokasi kebijakan/peraturan, penelitian pasar, analisis rantai pasok, studi kelayakan, strategi masuk pasar, pelatihan industri dan peningkatan kapasitas, pertukaran keterampilan, pengembangan kursus sesuai kebutuhan, dan masih banyak lagi. 

 

### END ###

 

Tentang APINDO 

Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) menjadi representasi tunggal Dunia Usaha yang dibentuk sejak 31 Januari 1952. APINDO meliputi Dewan Pimpinan Provinsi (DPP) yang berada di 34 Provinsi, dan ratusan Dewan Pimpinan Kota/Kabupaten. Organisasi yang pada awalnya memfokuskan perhatian pada isu Hubungan Industrial dan Ketenagakerjaan, saat ini semakin dinamis dengan melibatkan diri pada sejumlah sektor, diantaranya investasi.

 

APINDO merupakan anggota aktif dari the International Organization of Employers (IOE), ASEAN Confederation of Employers (ACE) dan Confederation of Asia-Pacific Employers (CAPE). Selain itu, APINDO memiliki sejumlah unit bisnis, diantaranya International Strategic Partnership Center (ISPC) dan APINDO Training Center (ATC). APINDO memiliki keterwakilan dalam Kelembagaan Tripartit (unsur Pemerintah, Pengusaha, dan Pekerja), di mana sejumlah perwakilan Pengurus APINDO duduk di Lembaga Kerjasama Tripartit Nasional, Dewan Pengupahan Nasional, dan Dewan Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

 

Tentang Katalis 

IA-CEPA ECP Katalis (Katalis) adalah program pengembangan perdagangan dan investasi unik lima tahun (2020-2025) yang didukung pemerintah untuk membuka potensi besar kemitraan ekonomi antara Indonesia dan Australia. Katalis didirikan di bawah Program Kerjasama Ekonomi dalam Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia dan Australia (IA-CEPA ECP). Program ini melengkapi program pembangunan Pemerintah Australia yang ada dengan pendekatan bilateral yang berorientasi komersial. Katalis juga menempatkan kesetaraan gender, disabilitas dan inklusi sosial (GEDSI) pada kegiatan intinya. 

Copied.

Berita Lainnya

No Tanggal Publikasi Topik
Daftar Berita
1 Senin, 06 Januari 2020 PROGRAM PEMANTAPAN NILAI KEBANGSAAN BATCH II BAGI PENGUSAHA
2 Jumat, 07 Oktober 2022 SAMBUT INVESTOR : Nixson bersama Ketua DPP Apindo Kaltim, siap bekerjasama menyambut investor Malaysia – China
3 Senin, 03 Juni 2024 Beban Pengusaha Makin Berat, Apindo Boyolali Tegas Tolak Iuran Tapera
arrow top icon